18 November 2014

Kenapa Burung Mengerami Telur?

Burung Mengerami Telur?
Apakah sobat tahu mengapa burung, ayam, entok, bebek, angsa, hingga penguin mengerami telurnya? Apa sebenarnya tujuan dari pengeraman telur tersebut?

Burung air yang sedang mengerami telurnya (posisi siaga). Sumber: Mark Chitwood
Mengerami telur adalah suatu naluriah induk agar telur dapat bertahan dan menetas. Ayam mengerami telur hingga 21 hari, angsa mengerai telur hingga 40 hari, ada pula jenis burung yang mengerami telurnya hingga 2 bulan lebih lamanya. Waktu dan tenaga yang sangat besar harus dikeluarkan hanya untuk mengerami telur, tentu mengerami telur bukanlah tanpa suatu tujuan dan pekerjaan yang sia-sia. Mengerami telur menjadi proses penting didalam periode reproduksi kelompok burung. Secara garis besar ada 3 fungsi kenapa burung harus mengerami telurnya.

Berikut alasan burung mengerami telurnya:
  1. Mendapatkan Suhu dan Kelembaban Ideal
    Sobat pasti tahu bahwa untuk dapat menetas, telur burung harus berada pada suhu dan kelembaban yang tepat serta konstan. Misalnya telur ayam, ideal berada pada suhu 37-39 derajad celcius dengan kelembaban sekitar 60-70%
    . Pada saat bertelur, biasanya bagian bawah tubuh induk burung mulai tumbuh bulu halus yang dinamakan plumula, bulu ini semakin banyak pada masa pengeraman. Bulu pluula sangat ideal menghangatkan telur agar bisa menetas. Namun, ada beberapa jenis burung yang tidak melakukan pengeraman, seperti burung Maleo yang mengubur telur-telurnya pada pasir hangat. Hal ini sama saja, untuk mendapatkan suhu ideal penetasan. Bahkan saat ini kita dapat mendapatkan suhu ideal dengan oven bola lampu. Kita dapat menetaskan telur ayam hanya dengan meletakkannya dibawah lampu pijar.
  2. Menjaga Posisi Telur
    Apakah sobat tahu bahwa jika kita mengubah posisi telur, misalnya mengubah dari atas kebawah (membaliknya) dapat menyebabkan telur tidak menetas? Hal ini terjadi karena posisi telur haruslah konstan, jika berubah-ubah maka proses kimiawi yang terjadi didalam telur dapat terganggu dan menyebabkan telur tidak menetas. Pengeraman juga menjaga telur berpindah atau menggelinding keluar dari sarang.
  3. Melindungi Telur
    Telur adalah fase dari burung yang memiliki kerentanan paling tinggi. Telur juga menjadi sasaran paling mudah bagi predator seperti ular, burung elang, tikus, bahkan manusia. Oleh sebab itu, mengerami telur berfungsi menjaga telur dari gangguan dan ancaman yang datang darimana saja. Biasanya induk burung akan mengusir pengganggu secara langsung atau dengan mengalihkan perhatiannya. Sebenarnya ancaman datang bukan hanya dari makhluk hidup saja, ancaman bisa datang dari gejala-gejala alam seperti badai, hujan, banjir, dan longsor.
Itulah beberapa alasan kenapa burung harus mengerami telurnya. Burung-burung memiliki strategi sendiri dalam rangka mempertahankan kelangsungan jenisnya. Ya, semua memiliki harapan untuk hidup agar tidak punah. Salam Hijau!

2 komentar:

  1. artikel yang sangat bagus sekali di tunggu artikel bagus lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mas Ibnu, Semoga bermanfaat.

      Delete

Silahkah Berkomentar Sesuai Dengan Konten, Bisa Berupa Tanggapan, Kritik, Ataupun Saran. Terimakasih.

Copyright © 2012 GOMUMU All Right Reserved