26 May 2014

Burung Paruh Katak Indonesia (Indonesian Frogmouth)

Kebanyakan burung yang makanannya serangga beraktifitas pada siang hari (Diurnal), namun ada beberapa tipe pemakan serangga yang beraktifitas dimalam hari (Nokturnal). Di Indonesia sendiri hanya sedikit burung  "Pemakan Serangga yang  Bersifat Nokturnal". Di Indonesia diketahui hanya 2 suku burung yang memiliki sifat pemakan serangga sekaligus nokturnal, yaitu: Burung Cabak (Caprimulgidae) dan Burung Paruh Katak (Podargidae). 
 
Burung Paruh katak (Suku - Podargidae)
Burung Paruh Katak (Frogmouth) memiliki hubungan dekat dengan burung cabak, oleh karena itu disebut juga dengan cabak. Berbeda dengan burung cabak, burung paruh katak lebih suka berada didalam hutan ketimbang menangkap serangga di daerah terbuka. Dinamakan paruh katak karena memiliki paruh yang sangat lebar. Paruh ini digunakan untuk menagkap serangga yang ada di lantai hutan. Serangga-seranggga kecil yang banyak terdapat pada serasah biasanya menjadi sasaran empuk si paruh katak ini. Berikut 2 spesies dari suku burung paruh katak yang ada di Indonesia:


1. Cabak Wono/  javan Frogmouth (Batrachostomus javensis)

Burung paruh katak  yang mudah dikenali dengan ukuran (25 cm) dan memiliki kepala yang besar berwarna seperti kulit pohon. Jantan berwarna keabu-abuan, betina berwarna coklat kemerah-merahan dengan kepala yang besar serta rambut-rambut kasar menyerupai cincin disekeliling paruh. Sesuai dengan judul artikel ini, cabak wono bersifat nokturnal. Pada siang hari ia biasa bertengger dengan posisi badan sangat tegak dengan paruh keatas dan mata tertutup, kadang ditemukan berpasangan. Sarang cabak wono berbentuk cawan kecil terbuat dari bulu-bulu halus, lumut dan potongan kulit pohon, terletak diatas cabang kecil dan datar, tidak jauh dari permukaan tanah. 




 2. Cabak Wono Tandok/ Long Tailed Frogmaouth (Batrachostomus cornutus)

Paruh Katak berukuran sedang (23 cm) yang dapat dibedakan antara jantan dan betinanya. Warna bulu cabak wono tandok cukup beragam, mulai dari hitam suram, putih, agak coklat, sampai kemerah-merahan. Iris burung ini berwarna kuning, sedangkan paruh bagian atas berwarna coklat tua dan bagian bawah kehijau-hijauan. Burung cabak wano tandok menyukai daerah hutan sekunder dan areal tepi hutan. Beristirahat pada dahan yang rendah di siang hari, kadang-kadang dengan paruh terbuka.






 

Selain 2 jenis burung paruh katak diatas di Indonesia masih dapat di jumpai jenis burung paruh katak lainnya, yaitu Palawan Frogmouth (Batrachostomus chaseni) dan Bornean Frogmouth (Batrachostomus mixtus). Burung -burung tersebut termasuk burung paruh katak yang jarang dijumpai. Diindonesia sendiri referensi ilmiah mengenai kedua jenis burung paruh katak tersebut masih sedikit. Jika ada pembaca yang mengatahui sumber ilmiah mengenai kedua jenis burung tersebut dapat berkenan menghubungi gomumu supaya artikel ini menjadi informasi yang lebih lengkap lagi. Terimakasih, Salam Hijau @Gomumu.

Sumber: Mackinonnon, John. 1991. Panduan Lapangan Pengenalan Burung-Burung di Jawa dan Bali. Gajah Mada University Press. Bulak Sumur. Yogyakarta 

Link: Jendelmu


4 komentar:

  1. Sya ada nemu minn tpi ga tau jenis apaa

    ReplyDelete
  2. Ada nemu paruh katak di pontianak

    ReplyDelete
  3. Ada nemu paruh katak di pontianak

    ReplyDelete
  4. hahaha di depan rumah sya gan ad yg jenis nomer dua, awalx bertelur smpe ankx gede gk prgi prgi myngkin nymn kali soalx kt jg gk usik dia. tmptx d kaltim balikpapan.

    ReplyDelete

Silahkah Berkomentar Sesuai Dengan Konten, Bisa Berupa Tanggapan, Kritik, Ataupun Saran. Terimakasih.

Copyright © 2012 GOMUMU All Right Reserved